Metode Pembelajaran Al Quran

Metode pembelajaran Al-qur‟an merupakan suatu cara atau strategi yang digunakan didalam proses pembelajaran Al-qur‟an. Metode ini sangat penting digunakan, karena dapat membantu dalam proses belajar menagajar yang efektif dan efisien. Adapun macam-macam metode mengajar Al-qur‟an adalah sebagai berikut:

a. Metode Iqra’

Metode Iqra‟ adalah sebuah metode pengajaran Al-Qur‟an dengan menggunakan buku Iqra‟ yang terdiri dari enam jilid dan dapat dipergunakan untuk balita sampai manula. Metode Iqra‟ semakin berkembang dan menyebar merata di Indonesia setelah munas DPP BKPMI di Surabaya yang menjadikan TK Al-Qur’an dan metode Iqra‟ sebagai program utama perjuangannya.60

1. Sistem Pengajaran Metode Iqra‟

a) Dibaca langsung (tidak dieja) yaitu Anak didik langsung membaca huru-huruf, tanpa mengeja satu huruf dengan huruf lainnya.

b) CBSA (Cara Belajar Siswa Aktif) yaitu guru menerangkan pokok-pokok bahasan setelah itu siswa aktif membaca sendiri, guru hanya sebagai penyimak dan motivator.

c) Privat yaitu guru menyimak seorang demi seorang secara bergantian dengan bertatap muka. Tujuannya agar para siswa dapat

60

Ahmad Darka, Bagaimana Mengajar Iqra’ dengan Benar, (Jakarta: V.Tunas Utama, 2009), hal.13

mengetahui dengan benar bagaimana mengucapkan huruf-huruf secara tepat sesuai dengan kaidah makhraj.

2. Keunggulan Metode Iqra‟

1) Secara garis besar, keunggulan metode iqra‟ yang membuat para peserta didik menjadi tertarik untuk belajar membaca Al-Qur‟an 2) Sistimatis, disusun dari yang mudah sampai yang susah.

3) Praktis, mudah dibawa kemana-mana.

4) Metode ini sangat Variatif dan fleksibel, dapat digunakan mulai dari balita sampai manula.

3. Kekurangan Metode Iqra‟

1) Bacaan-bacaan tajwid secara teori tak dikenalkan sejak dini. 2) Tidak dikenalkan huruf asli

3) Tak dianjurkan menggunakan irama murottal.

b. Metode Al-Baghdady

Metode Al-Baghdady adalah metode tersusun (tarkibiyah), maksudnya yaitu suatu metode yang tersusun secara berurutan dan merupakan sebuah proses ulang atau lebih kita kenal dengan sebutan metode alif, ba‟ , ta‟ . Metode ini disebut juga dengan metode “ Eja “. Secara didaktik materi-materinya diurutkan dari yang kongkrit kepada yang abstrak, dari yang mudah ke yang sukar, dan dari yang umum sifatnya kepada materi yang terinci ( khusus ). 30 huruf hijaiyyah selalu ditampilkan secara utuh dalam tiap belajar. Metode ini adalah metode

yang paling lama muncul dan metode yang pertama berkembang di Indonesia. Metode ini berasal dari Baghdad Iraq masa pemerintahan khalifah Bani Abbasiyah dan dianggap sebagai metode tertua.61

1) Sistem Pengajaran Metode Qaidah Baghdadiyah Terdapat beberapa sistem yang digunakan antara lain yaitu:

a) Hafalan yaitu Sebelum siswa diberi materi, terlebih dahulu harus menghafal huruf-huruf hijaiyah yang berjumlah 28 huruf.

b) Eja yaitu sebelum santri membaca per kalimat terlebih dahulu membaca huruf secara eja, misalnya: alif fathah “a”, ba‟ fathah “ba” dan seterusnya

c) Tidak Variatif yaitu Pada metode ini tidak disusun menjadi beberapa jilid buku, melainkan hanya 1 jilid buku saja

2) Keunggulan metode Qaidah Baghdadiyah antara lain yaitu:

a) Anak didik yang lancar akan cepat melanjutkan pada materi selanjutnya karena tidak menunggu teman-teman yang lain.

b) Anak didik akan mudah dalam belajar karena sebelum diberikan materi, santri sudah hafal huruf-huruf hijaiyah.

b) Materi tajwid secara mendasar terintegrasi dalam setiap langkah. 3) Beberapa kekurangan metode Qaidah baghdadiyah antara lain. yaitu:

a) Membutuhkan waktu yang lama karena harus menghafal huruf. b) hijaiyah dahulu dan cara membacanya harus dieja.

c) Kurang variatif karena menggunakan satu jilid saja.

61

Departemen Agama RI, Pedoman Pelaksaan Pendidikan Agama Islam Pada SD,

c. Metode Qiroati

Metode qiroati merupakan sebuah metode pembelajaran Al-Qur‟ an dikalangan masyarakat, khususnya di Taman-taman pendidikan Al-Qur‟ an (di TPQ Indonesia) metode qiroati pertama kali disusun oleh H. Dahlan Salim Zarkasyi dari Semarang Jawa Tengan Indonesia. Metode Baghdadiyah digunakan oleh umat islam hampir diseluruh dunia. Dengan metode ini banyak kaum muslimin yang mahir dalam membaca Al-Qur‟ an walaupun membutuhkan waktu yang relatif lama untuk pengajarannya.62

1. Sistem Pengajaran Metode qiroati

a.) Bagi yang tidak lancar lulusnya juga akan lama karena metode ini lulusnya tidak ditentukan oleh bulan/tahun.

b.) Klasikal Individu yaitu sebagian waktu digunakan guru/ustadz untuk menerangkan pokok pelajaran secara klasikal

c.) Klasikal baca simak, strategi ini digunakan untuk mengajarkan membaca dan menyimak bacaan Al-Qur’an orang lain.

2. Keunggulan Metode qiroati

a) Siswa walaupun belum mengenal tajwid tetapi sudah bisa membaca Al-Qur’an secara tajwid. Karena belajar ilmu tajwid itu hukumnya fardlu kifayah sedangkan membaca Al-Qur’andengan tajwidnya itu fardlu ain

62

Ahmad Taswin, Penjelasan Lengkap Pembelajaran Metode Qiroati, (Depok: Laboratoriu m Pengembangan Metode Qiroati, 2002), hal. 1

b) Dalam metode ini terdapat prinsip 3. Kekurangan Metode qiroati

a) Individu atau privat yaitu santri bergiliran membaca satu persatu b) Klasikal Individu yaitu sebagian waktu digunakan guru/ustadz

untuk menerangkan pokok pelajaran secara klasikal

c) Klasikal baca simak, strategi ini digunakan untuk mengajarkan membaca dan menyimak bacaan Al-Qur’an orang lain

d) Bagi yang tidak lancar lulusnya juga akan lama karena metode ini lulusnya tidak ditentukan oleh bulan/tahun.

d. Metode An Nahdliyah

Metode An Nahdliyah adalah salah satu metode membaca Al-Qur‟an yang lebih ditekankan pada kesesuaian dan keteraturan bacaan dengan menggunakan ketukan. Istilah An-Nahdliyah diambil dari sebuah organisasi sosial keagamaan terbesar di Indonesia, yaitu Nahdlatul Ulama‟ artinya kebangkitan ulama‟. Dari kata Nahdlatul Ulama‟ inilah kemudian dikembangkan menjadi metode pembelajaran Al-Qur‟an, yang di beri nama “Metode Cepat Tanggap Belajar Al-Qur’an An-Nahdliyah” yang di lakukan pada akhir tahun 199063

Metode An Nahdliyah terdapat enam (6) jilid pada buku paketnya, isi secara garis besar ke-enam jilid buku paket tersebut adalah :

63

An-Nahdliyah, Pedoman Pengelolaan TPQ Metode Cepat Tanggap Belajar Al-Qur’an An-Nahdliyah…, hal. 1-2

Jilid 1: Pengenalan huruf hijaiyah berharakat fathah.

Jilid 2: Huruf hijaiyah bersambung, harakat dhamah, kasrah, mad thabi’i, dan harakat ganda

Jilid 3: Ta marbuthah, mad thabi’i, alif fariqah, ihfa’, hamzah washal Jilid 4: Idzhar qamariah, ra tafkhim, Idzhar syafawi, Idzhar halqi, Mad wajib mutashil, Mad shilah thawilah, Mad jaiz munfashil

Jilid 5 Ghunnah, Idhgham bighunnah, Idhgham bilaghunnah, Iqlab, Idhgham Mutamatsilain, Ihfa’ syafawi, Lam jalalah.

Jilid 6 Idhgham syamsiyah, Qalqalah, Idzhar bikilmah, Mad lazim mutsaqal kilmi, Mad lazim mukhafaf kilmi, Mad iwadh, Mad lazim mutsaqal harfi, Mad lazim mukhafaf harfi, Tanda-tanda waqaf, Surat-surat pendek, Surat Al-Baqarah ayat 1 – 20

Sedangkan Ketentuan umum dan ciri-ciri khusus Metode An-Nahdliyah untuk pengelolaan pengajaran santri dikatakan tamat belajar apabila telah menyelesaikan dua program yang dicanangkan, yaitu:

I. Program Buku Paket (PBP), program awal yang dipandu dengan buku paket Cepat Tanggap Belajar Al-Qur‟an An-Nahdliyah sebanyak enam jilid yang dapat ditempuh kurang lebih enam bulan.

II. Program sorogan Al-Qur‟an (PSQ), yaitu program lanjutan sebagai aplikasi praktis untuk menghantar santri mampu membaca Al-Qur‟an sampai khatam 30 juz. Pada program ini santri dibekali dengan sistem bacaan gharaibul Qur‟an dan lainya. Untuk menyelesaikan program ini diperlukan waktu kurang lebih 24 bulan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *